Advertisements
Home > Regional Geology, Sumatra > GEOLOGI REGIONAL CEKUNGAN OMBILIN

GEOLOGI REGIONAL CEKUNGAN OMBILIN

GEOLOGI REGIONAL CEKUNGAN OMBILIN

A. Struktur Geologi 

Menurut Situmorang dkk (1991) secara umum Cekungan Ombilin dibentuk oleh dua terban berumur Paleogen dan Neogen, dibatasi oleh sesar Tanjung Ampalu berarah utara-selatan. Menurut Hastuti, dkk (2001) terdapat 5 fase tektonik yang bekerja di cekungan Ombilin pada saat Tersier seoerti pada Gambar 1 dan Gambar 2.

Gambar 1. Tektonostratigrafi Cekungan Ombilin (Hastuti, dkk, 2001)

Gambar 1. Tektonostratigrafi Cekungan Ombilin (Hastuti, dkk, 2001)

Skema perkembangan Cekungan Ombilin dari Pra-Tersier sampai dengan sekarang sebagai strike slip basin adalah seperti di gambar 2.

Gambar 2. Skema evolusi tektonik cekungan tarik pisah Ombilin, Sumatra Barat menurut Hastuti, dkk (2001). (A)Kapur-Tersier Awal (B)Paleosen (C)Miosen Awal (D)Plio-Pleistosen.

Gambar 2. Skema evolusi tektonik cekungan tarik pisah Ombilin, Sumatra Barat menurut Hastuti, dkk (2001). (A)Kapur-Tersier Awal (B)Paleosen (C)Miosen Awal (D)Plio-Pleistosen.

B. Stratigrafi 

Stratigrafi daerah penelitian terdiri dari:

  1. Satuan batuan berumur Pra-Tersier

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Kastowo dan Leo (1973) dan Silitonga dan Kastowo (1975), satuan batuan tertua yang tersingkap di daerah penelitian berumur Perm-Karbon berupa Anggota Bawah Formasi Kuantan (PCkq), yang terdiri dari kuarsit, batusabak, serpih, batuan gunungapi, tufa klorit, konglomerat, dan rijang. Anggota Batugamping Formasi Kuantan (PCkl), terdiri dari batugamping, batusabak, filit, serpih terkersikkan dan kuarsit. Anggota Filit dan Serpih Formasi Kuantan (PCks), terdiri dari serpih, filit, sisipan batusabak, kuarsit, batulanau, rijang, dan aliran lava.

Katili dan Kamal (1961) menyatakan bahwa di tepi danau Singkarak (sepanjang jalan raya Ombilin-Singkarak) tersingkap gneis yang menurut De Haan (1935) gneis tersebut terbentuk dari batuan granit yang telah mengalami tekanan dan berumur Paleozoikum. Menurut Katili dan Kamal (1961) batuan yang berumur Perm-Karbon hingga Perm adalah Formasi Silungkang yang terdiri dari seri vulkanik dan seri gamping. Batuan seri vulkanik terdiri dari lava andesit, lava basal, dan tufa. Pada batugamping anggota formasi Silungkang ditemukan fosil Fusulina dan Syringpora yang berumur Perm-Karbon (Koesoemadinata dan Matasak, 1981).

Menurut Silitonga dan Kastowo (1995) dan Kastowo dkk. (1996) Formasi Silungkang (Ps) berumur Perm dan terdiri dari andesit hornblenda, andesit augit, meta andesit dengan sisipan tipis tufa, batugamping, serpih, dan batupasir. Batugamping dipisah menjadi anggota batugamping formasi Silungkang (Psl), terdiri dari batugamping yang mengandung sisipan tipis serpih, batupasir ,dan tufa. Bagian atas Formasi Silungkang terdiri dari batugamping, batupasir, napal, dan serpih dengan interkalasi batuan andesit augit dan basal augit. Batugamping di daerah ini pada umumnya berupa batuan yang padat, berwarna kelabu, dan sebagian kristalin. Fosil-fosil yang ditemukan adalah Brachiopoda, Crinoida, dan Fusulina. Umur batugamping fusulina ini adalah Perm (Katili dan Kamal, 1961).

Satuan batuan yang berumur Trias berupa Anggota Batugamping Formasi Tuhur (Trtl), yang tersusun oleh batugamping pasiran dan batugamping konglomerat. Anggota Batusabak dan Serpih Formasi Tuhur (Trts), terdiri dari batusabak, serpih, serpih napalan dengan sisipan rijang, serpih hitam terkersikkan, dan lapisan tipis grewak (graywacke) (Silitonga dan Kastowo, 1995 dan Kastowo dkk., 1996). Satuan batuan kuarsit dan batusabak Formasi Tuhur berhubungan saling menjari dengan batuan vulkanik Formasi Silungkang (Koesoemadinata dan Matasak, 1981). Menurut In (1959 dalam Katili dan Kamal, 1961) endapan-endapan Trias pada umumnya tergolong fasies batugamping, dan besar kemungkinan bahwa endapan-endapan Trias tersebut terbentuk dalam kondisi yang sama, di dalam cekungan sedimentasi yang sama.

  1. Satuan Batuan Berumur Tersier

Koesoemadinata dan Kastowo (1981), mengelompokkan batuan Tersier menjadi Formasi Brani, Formasi Sangkarewang, Formasi Sawahlunto, Formasi Sawahtambang, Anggota Rasau Formasi Sawahtambang, Anggota Poro Formasi Sawahtambang, dan Formasi Ombilin.

Formasi Brani tersusun oleh konglomerat polimik berwarna ungu kecoklatan dengan fragmen berukuran kerikil hingga kerakal dan matriks berupa pasir lempungan. Fragmen konglomerat terdiri dari bermacam-macam litologi yaitu andesit, batugamping, batusabak, dan granit. Formasi Brani terendapkan di atas batuan Pre-Tersier secara tidak selaras dan berhubungan saling menjari dengan Formasi Sangkarewang. Batuan Formasi Brani diperkirakan berumur Paleosen hingga Eosen. Di dalam Formasi Brani, terdapat Anggota Selo Formasi Brani dan Anggota Kulampi Formasi Brani. Yang membedakan Anggota Selo Formasi Brani dengan Formasi Brani adalah batuan konglomeratnya tidak berwarna ungu kecoklatan. Anggota Kulampi Formasi Brani memiliki karakteristik litologi yang sama dengan Formasi Brani, hanya saja memiliki struktur perlapisan berselingan dengan batupasir pemilahan buruk (Koesoemadinata dan Matasak, 1981).

Formasi Sangkarewang tersusun oleh serpih, bersifat karbonatan, dan mengandung material karbon, pirit, dan mika. Sebagian berlapis dengan perselingan batupasir. Fosil yang ditemukan berupa fosil polen yang terdiri dari Verrucatosporites dan Monocolpites dengan jumlah yang melimpah, dan hadirnya Echitriporites trianguliforms dan Ephedripites. Fosil tersebut mengindikasikan umur Eosen/Pre-Eosen, sehingga batuan Formasi Sangkarewang diperkirakan berumur Paleosen (Koesoemadinata dan Matasak, 1981). Menurut Silitonga dan Kastowo (1995) dan Kastowo dkk. (1996), Formasi Sangkarewang (Tos), tersusun oleh serpih napalan, batupasir arkosa dan breksi andesit.

Menurut Koesoemadinata dan Matasak (1981), Formasi Sawahlunto berumur Eosen dan terendapkan secara selaras di atas Formasi Brani dan Formasi Sangkarewang. Formasi tersebut tersusun oleh serpih abu-abu kecoklatan, serpih lanauan, batulanau, batupasir kuarsa, dan ditandai dengan ditemukannya batubara. Di atas Formasi Sawahlunto, terendapkan Formasi Sawahtambang (berumur Oligosen) yang tersusun oleh batupasir yang sebagian besar, setempat terdapat serpih dan batulanau. Pada bagian bawah Formasi Sawahtambang terdapat Anggota Rasau yang terdiri dari perselingan batupasir konglomerat dan batulumpur abu-abu, dan tidak mengandung batubara. Sedangkan pada bagian atas Formasi Sawahtambang terdapat Anggota Poro yang terdiri dari batupasir kuarsa, dengan selipan serpih abu-abu dan lurik batubara dan batulanau karbonatan (Koesoemadinata dan Matasak, 1981).

Menurut Koesoemadinata dan Matasak (1981), di atas Formasi Sawahtambang terendapkan Formasi Ombilin yang terdiri dari serpih karbonan dan karbonatan berwarna abu-abu gelap, pada bagian bawah terdapat lensa batugamping, sedangkan pada bagian atas terdapat sisipan batupasir tufaan berselingan dengan batulanau karbonatan yang mengandung glaukonit dan moluska. Fosil yang ditemukan berupa Globigerinoides primordius dan Globigerinoides trilobus yang mengindikasikan umur Miosen awal.

  1. Satuan Batuan Gunungapi

Satuan batuan gunungapi berupa Andesit-basalt (Ta), yang terdiri dari aliran lava, breksi, aglomerat, dan batuan hipabisal. Bahan volkanik tak terpisahkan (Qtau), terdiri dari lahar, fanglomerat, dan endapan kolovium lainnya. Andesit Gunung Marapi (Qama), terdiri dari breksi andesit-basalt, bongkah lava, tuf, lapilli, aglomerat, dan endapan lahar (Silitonga dan Kastowo, 1995 dan Kastowo dkk., 1996). Menurut Koesoemadinata dan Matasak (1981), satuan batuan vulkanik berupa Formasi Ranau yang berumur Plistosen. Batuan ini terendapkan secara tidak selaras di atas Formasi Ombilin dan terdiri dari tufa.

  1. Satuan Batuan Intrusi

Disamping satuan batuan gunungapi, terdapat pula satuan batuan intrusi yang berupa granit dan diorit kuarsa (Silitonga dan Kastowo, 1995 dan Kastowo dkk., 1996). Menurut Katili dan Kamal (1961), terdapat granit Lassi yang mengintrusi batuan Pra-Tersier, dan diperkiraan berumur Trias.

  1. Endapan Resen

Merupakan satuan batuan termuda yang berupa endapan alluvium sungai (Qal), yang terdiri dari lempung, pasir, kerikil, kerakal, dan bongkah batuan beku (Silitonga dan Kastowo, 1995 dan Kastowo dkk., 1996).

Gambar 3. Kompilasi kolom stratigrafi Koesmoadinata dan Matasak (1981), Koning (1985), Situmorang, dkk. (1991)

Gambar 3. Kompilasi kolom stratigrafi Koesmoadinata dan Matasak (1981), Koning (1985), Situmorang, dkk. (1991).

Daftar Pustaka

Atkinson Chris, Butterworth Peter, Carnell Andrew. 2006. The Synrift Petroleum System of Central Sumatra. Pre-Convention Field Trip of Society Exploration of Geophysics Symposium; Jakarta.

Barber, A.J., M.J. Crow & J.S. Milsom. 2005, Sumatra: Geology, Resources and Tectonic Evolution. Geol Soc., London, Mem. 31.

D.T. Aldiss, R. Whandoyo, Sjaefuddin A.G, Kusjono, 1983, The Geology of The Sidikalang Quadrangle, Sumatra, Geological Research and Development Centre, Bandung.

Hastuti Sulistya Wahyu Marhaendrasworo, Pramumijoyo Subagyo, 1999, Evolusi Tektonik Cekungan Tarik Pisah Ombilin Sumatra Barat : Analisis Citra Landsat, Prosiding Seminar Nasional Sumberdaya Geologi, Yogyakarta.

Institut Teknologi Bandung, 1996, A Study on The Brani Conglomerate in The Harau Valley Payakumbuh West Sumatra, Bandung

Kastowo, Leo, G. W., Gafoer, S., dan Amin, T. C. (1996). Peta Geologi Lembar Padang Sumatra, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung, 0715.

Katili, J., dan Kamal (1961): Laporan Sementara Mengenai Geologi Daerah Ombilin Pesisir Utara Danau Singkarak, Proceedings ITB, 1, 9.

Koesoemadinata R.P, Matasak Th, 1981, Stratigraphy and Sedimentation Ombilin Basin Central Sumatra, Proceedings Indonesian Petroleum Association, Jakarta.

McCharty A.J., Jasin B., Haile, N.S., 2001. Middle Jurassic radiolarian chert, Indarung, Padang District, and implications for the tectonic evolution of Western Sumatra, Indonesia., Journal of Asian Earth Sciences 19 (2001) 31-44.

Situmorang, Bona, Yulihanto, Berlian, Guntur Agus, Himawan Romina, Jacob T Gamal, 1991, Structural Development of The Ombilin Basin West Sumatra, Proceedings Indonesia Petroleum Association, Jakarta.

Yancey,T.E., dan Alif S A, 1977. Upper Mesozoic strata near Padang, West Sumatra, Gel. Soc. Malaysia, Bull. 8, December 1977, pp 61-74.

Advertisements
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: