Advertisements

Archive

Posts Tagged ‘indonesia’

GEOLOGI REGIONAL CEKUNGAN OMBILIN

GEOLOGI REGIONAL CEKUNGAN OMBILIN

A. Struktur Geologi 

Menurut Situmorang dkk (1991) secara umum Cekungan Ombilin dibentuk oleh dua terban berumur Paleogen dan Neogen, dibatasi oleh sesar Tanjung Ampalu berarah utara-selatan. Menurut Hastuti, dkk (2001) terdapat 5 fase tektonik yang bekerja di cekungan Ombilin pada saat Tersier seoerti pada Gambar 1 dan Gambar 2.

Gambar 1. Tektonostratigrafi Cekungan Ombilin (Hastuti, dkk, 2001)

Gambar 1. Tektonostratigrafi Cekungan Ombilin (Hastuti, dkk, 2001)

Skema perkembangan Cekungan Ombilin dari Pra-Tersier sampai dengan sekarang sebagai strike slip basin adalah seperti di gambar 2. Read more…

Advertisements

MEMILIH JENIS INVESTASI KONVENSIONAL POPULER DI INDONESIA

MEMILIH JENIS INVESTASI KONVENSIONAL POPULER DI INDONESIA

Jenis-jenis investasi populer di indonesia diantaranya adalah:

  1. Tabungan
  2. Deposito
  3. Saham
  4. Asuransi
  5. Obligasi Ritel Negara (ORI)
  6. Reksadana
  7. Forex.

Salah satu yang hal yang perlu menjadi pertimbangan dalam berinvestasi yaitu tingkat resiko investasi:

  1. Tabungan, tergantung rasio antara kredit dan debit bank tersebut. Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) hanya menjamin maksimum sebesar Rp 100 juta per nasabah per bank. Lebih dari itu sisa simpanannya akan dibayarkan dari hasil likuidasi bank tersebut. Termasuk Investasi Low Risk.
  2. Deposito resikonya sama dengan tabungan. Termasuk Investasi Low Risk.
  3. Saham resikonya tergantung pada Stabilitas Makro ekonomi dan Global. High Risk!
  4. Asuransi resikonya sama dengan tabungan. Termasuk Investasi Low Risk.
  5. ORI resikonya ditanggung pemerintah. Termasuk Investasi Low Risk.
  6. Reksadana resikonya ditanggung Manajer investasi, uangnya diputar lagi di saham dan forex. Termasuk Investasi Medium Risk.
  7. Forex resikonya tergantung pada Stabilitas Ekonomi Global. Termasuk Investasi High Risk.

Read more…

ENERGI MIX INDONESIA

ENERGI MIX INDONESIA

(Sebuah Catatan Kuliah “Ekonomi Migas” oleh HL. Ong -2014)

A. Energy Mix Indonesia Berdasarkan DEN (2014) dan Berdasarkan Peraturan Presiden (2006)

Negara memerlukan data cadangan untuk energy planning, untuk energy security, dan untuk dijadikan salah satu masukan dalam pengambilan kebijakan/policy atau UU. Mengetahui cadangan jenis apa, dimana, dan besarnya, akan dijadikan salah satu dasar pembuatan UUMigas.

Contoh konkrit dimana cadangan memegang peranan penting dalam pengambil kebijaksanaan (UU) adalah keputusan Dewan Energi Nasional baru-baru ini, 2014. Pemerintah beranggapan bahwa 40% cadangan eneri geothermal di dunia ada di Indonesia. Karenanya DEN mengeluarkan semacam fatwa bahwa pemakaian Energi Baru dan Terbarukan yang komponen utamanya adalah Geothermal Energi yang sekarang 6% (seharusnya 3%), perlu ditingakatkan tiga sampai empat kali lipat pada tahun 2025. Read more…